Astaga, Ternyata Ini Masalahnya Polisi Vs Satpol PP Bentrok di Makassar

Liputan389.com – Peristiwa bentrokan antara anggota polisi dan Satpol PP di Makassar menyebabkan satu orang tewas bernama Bripda Michael Abraham Reuipassa (22). Kejadian itu ternyata berawal dari cekcok di Pantai Losari, berujung pemukulan dan balas dendam.

Wakapolrestabes Makassar AKBP Hotman Cornelius Sirait menuturkan, kejadian berawal dari kesalahpahaman antara Bripda Akmal, anggota Sabhara Polrestabes Makassar dengan Safri, personel Satpol PP di anjungan Pantai Losari. Keduanya cekcok dan berujung pada penganiayaan dilakukan Safri.

Tindakan penganiayaan itu sebenarnya telah dilaporkan Bripda Akmal kepada SPKT Polrestabes Makassar. Selanjutnya dilakukan visum dan BAP.

Hotman mengaku, atas kejadian itu pihaknya telah memerintahkan untuk tidak melakukan aksi balas dendam. Namun, perintah itu tidak digubris anak buahnya. Pada Minggu (7/8) dini hari tadi, puluhan anak buahnya melakukan penyerangan ke kantor Satpol PP yang bersebelahan dengan kantor wali kota Makassar.

“Kita sudah keluarkan penegasan kepada seluruh jajaran Polrestabes untuk tidak melakukan aksi balas dendam namun usai apel Pengamanan malam Minggu, terjadi pelemparan di pos atau kantor Satpol PP yang ada dalam kawasan Kantor Balai Kota Pemkot Makassar,” kata AKBP Hotman Cornelius Sirait.

Sementara itu, Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto juga langsung turun tangan atas masalah ini. Dia bahka mendatangi langsung ke Polres Makassar. Menurutnya, ada 13 anggota Satpol PP diamankan di sana.

Danny, sapaan akrabnya, menuturkan kedatangannya untuk memastikan duduk perkara sebenarnya terkait insiden ini. Dalam pertemuan dini hari itu, hadir juga Kepala Satuan Brimob Polda Sulsel, Kombes Polisi Totok Lisdiarto, Dandim 1408 Lekol (Kav) Otto Sollu, Kasat Pol PP Iman Hud.

“Kita menghindari banyaknya informasi simpang siur. Kita telah melihat anggota Satpol PP yang diamankan sudah mendapat perawatan tim medis dari kepolisian dan dalam keadaan baik, ada pun tiga lainnya juga telah ditangani di rumah sakit,” terang Danny.

sumber:merdeka.com

About the Author