Jokowi inginkan pemerataan listrik di indonesia, salah satu langkah dengan mencabut subsidi listrik bagi warga yang mampu

Target Jokowi: Cabut Subsidi Listrik 19 Juta Konsumen Mampu

Liputan389 – Sejak tahun lalu, pemerintah gencar menyeleksi penerima subsidi listrik pada rumah tangga dengan daya 900 VA. Dari total 59 juta pelanggan rumah tangga PLN saat ini, jumlah penerima subsidinya ditargetkan hanya 27,3 juta pelanggan.

Jumlah tersebut akan turun drastis dibandingkan penerima subsidi di 2016 yang mencapai 46,3 juta pelanggan. Artinya, hanya dalam waktu setahun, akan ada 19 juta pelanggan 900 VA yang sudah dicabut subsidinya, sehingga harus membayar konsumsi setrum dengan tarif normal.

Kementerian ESDM dalam bahan bertajuk #ListrikRakyatMiskinTidakNaik, Selasa (20/6/2017) menyebut, sebelumnya sebanyak 79% rumah tangga diberikan subsidi. Padahal 32% di antaranya adalah rumah tangga mampu.

Sekarang, masih ada 46% rumah tangga yang disubsidi, dan seluruhnya adalah rumah tangga tak mampu. Sementara untuk pelanggan rumah tangga yang tak disubsidi di 2016 tercatat sebanyak 12,7 juta pelanggan atau 21%.

Namun kemudian di tahun ini jumlahnya akan membengkak menjadi 31,7 juta, atau menjadi 54% dari total pelanggan rumah tangga PLN, seiring semakin berkurangnya jumlah pelanggan yang disubsidi.

Pencabutan subsidi pada jutaan pelanggaan 900 VA ini didaasarkan atas dasar data Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K). Seperti diketahui, penyeleksian rumah tangga tak mampu dilakukan mulai 1 Januari 2017 sesuai dengan Nota Keuangan dan RAPBN 2017. Yang kemudian dalam rapat kerja pemerintah dengan Komisi VII DPR, disepakati pencabutan subsidi pelanggan 900 KV mampu yang dilakukan bertahap.

Payung hukumnya yakni UU Nomor 30 tahun 2009 tentang ketenagalistrikan. Di mana di pasal 4 menyebutkan untuk penyediaan tenaga listrik, pemerintah dan pemda menyediakan dana untuk kelompok masyarakat tak mampu.

Kemudian di pasal selanjutnya, yakni pasal 34 ayat 1 menyebutkan pemerintah sesuai dengan kewenangannya menetapkan tarif tenaga listrik untuk konsumen dengan persetujuan DPR.

Tentang Dua Desa Di Jawa Timur yang Dapat Listrik Belakangan

Masyarakat dua desa, yakni Desa Jirek Mas dan Desa Penang di Kecamatan Cerrmee, Bondowoso, kini bisa sedikit bernapas lega. Sebab, desa mereka yang sebelumnya gelap gulita saat ini sudah mulai teraliri listrik.

Hal itu menyusul diresmikannya pengoperasian jaringan listrik secara simbolis oleh Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Timur dan Bali (JBTB), Amin Subekti, di balai Desa Jirek Mas, Selasa 20 Juni 2017.

Dalam acara itu, selain sejumlah jajaran manajemen PLN Pusat dan Regional, juga hadir Asisten II Pemkab Bondowoso, Kepala Bakorwil Jember yang mewakili Gubernur Jatim, dan tokoh masyarakar desa setempat.

“Ini merupakan dua desa terakhir yang kami aliri listrik. Sehingga dengan demikian, saat ini semua desa di Jatim daratan sudah dapat menikmati aliran listrik,” kata Amin Subekti.

Bahkan, imbuh dia, dalam waktu dekat ini pihak PLN berencana akan segera memprogramkan pengoperasian jaringan listrik untuk pulau-pulau yang ada di Jawa Timur. “Terutama di pulau Madura dan sekitarnya,” jelasnya.

Menurut Amin, pembangunan jaringan tersebut terbilang ‘gila’ dan sangat cepat dibanding biasanya. Betapa tidak. Untuk jaringan sepanjang 14,7 kilometer tersebut hanya memakan waktu selama 52 hari saja.

“Kami sangat mengapresiasi apa yang dilakukan semua stakeholder, terutama masyarakat desa. Itu karena mereka memang ingin sekali memiliki aliran listrik,” jelasnya.

Data yang Kami dapatkan menyebutkan, untuk membuka jaringan listrik di Desa Jirek Mas dan Desa Penang itu, PLN menggelontorkan anggaran tak kurang dari Rp 14 miliar. Anggaran itu di antaranya untuk pembangunan jaringan sepanjang 14,7 kilometer.

About the Author